Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC

Pihak berwenang Amerika menyerahkan tersangka utama dalam penculikan dan pembunuhan 43 mahasiswa tahun 2014 kepada rekan Meksiko mereka setelah dia mencoba melintasi perbatasan tanpa dokumen yang sesuai.

Institut Imigrasi Nasional Meksiko mengidentifikasi pria itu hanya dengan nama depannya, tetapi seorang agen federal kemudian mengkonfirmasi kepada The Associated Press pada hari Kamis bahwa dia adalah Alejandro Tenescalco. Lembaga tersebut mengatakan dia gagal memenuhi syarat untuk mendapatkan suaka di Amerika Serikat.

Tenescalco, seorang mantan perwira polisi Meksiko, ditangkap saat mencoba melintasi perbatasan pada 20 Desember.

JASA MEKSIKO: INVESTIGASI PEMBUNUHAN SHANQUELLA ROBINSON BERLANJUT, PEKERJA POTENSIAL DITENTUKAN

Kerabat dan teman sekelas dari 43 mahasiswa Ayotzinapa yang hilang, berbaris di Mexico City, 26 September 2022, pada peringatan hilangnya mereka di Iguala, negara bagian Guerrero. Pihak berwenang AS menyerahkan tersangka utama, Alejandro Tenescalco, dalam kasus penghilangan paksa tahun 2014, setelah pria tersebut tertangkap mencoba melintasi perbatasan pada 20 Desember 2022 tanpa dokumen yang sah.
(AP)

Dia adalah pengawas polisi di Iguala, sebuah kota di negara bagian Chilpancingo di mana siswa dari perguruan tinggi guru pedesaan diambil oleh polisi kota. Pihak berwenang Meksiko menyatakan bahwa polisi yang korup menyerahkan para siswa itu ke geng narkoba, yang membunuh mereka dan membakar tubuh mereka.

Alejandro Encinas, kepala Komisi Kebenaran pemerintah, menyebut Tenescalco sebagai “salah satu pelaku utama” kejahatan tersebut.

Dia menghadapi tuduhan penculikan dan kejahatan terorganisir. Pemerintah Meksiko telah menawarkan $500.000 untuk penangkapannya.

Pembunuhan para siswa mengundang kemarahan internasional dan menjadi contoh kekerasan endemik oleh geng narkoba dan korupsi di seluruh Meksiko.

Ibu dari mahasiswa yang hilang Adan Abarjan de la Cruz duduk di kaki tentara di luar pangkalan militer selama protes oleh keluarga dari 43 siswa yang hilang atas dugaan tanggung jawab tentara atau kurangnya tanggapan atas hilangnya siswa di Iguala, Meksiko.

Ibu dari mahasiswa yang hilang Adan Abarjan de la Cruz duduk di kaki tentara di luar pangkalan militer selama protes oleh keluarga dari 43 siswa yang hilang atas dugaan tanggung jawab tentara atau kurangnya tanggapan atas hilangnya siswa di Iguala, Meksiko.
(AP)

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Investigasi menghasilkan penangkapan tiga tentara, termasuk seorang pensiunan jenderal yang pernah menjadi Panglima Angkatan Darat di daerah itu ketika penculikan terjadi. Selain itu, Jaksa Agung federal JesĂșs Murillo Karam dituduh mengarang laporan asli pemerintah berdasarkan penyiksaan dan manipulasi bukti.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

https://www.foxnews.com/world/us-hands-former-mexican-cop-accused-murders-college-students