Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Togelcc Prediksi, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM

Pihak berwenang di Chad pada Selasa memulai persidangan massal terhadap ratusan tersangka pemberontak yang dituduh membunuh Presiden lama Idriss Deby Itno, yang meninggal dalam keadaan suram pada 2021 dua hari setelah memenangkan masa jabatan keenam.

Terlepas dari tuduhan pembunuhan, 454 tersangka anggota kelompok pemberontak Front For Change dan Concord juga secara resmi dituduh melakukan terorisme, menggunakan tentara anak-anak dan merusak integritas dan keamanan Chad, menurut seorang pengacara pembela, Vounsia Vetada.

Deby memerintah negara itu selama lebih dari tiga dekade dan meninggal karena luka yang tidak ditentukan selama kunjungan 21 April 2021 ke pasukan yang memerangi kelompok pemberontak, yang berusaha menguasai negara Afrika Tengah yang kaya minyak itu. Tidak ada rincian kematiannya yang dipublikasikan.

PRESIDEN CHAD IDRISS DEBY ITNO MATI DALAM PERANG MELAWAN Pemberontak, kata MILITER

Para tersangka ditangkap dan ditahan di penjara Klessoum sekitar 12 mil sebelah timur ibu kota N’Djam√©na, tempat persidangan diadakan. Prosesnya diharapkan berlangsung 10 hari dan tidak terbuka untuk umum. Jika terbukti bersalah, para terdakwa menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Pengadilan massal bagi pemberontak yang dituduh membunuh mantan Presiden Chad Idriss Deby Itno dimulai Selasa. (Regis Duvignau/Pool Foto melalui AP, File)

Anggota kelompok pemberontak diyakini telah dipersenjatai dan dilatih di negara tetangga Libya sebelum menyeberang ke Chad utara pada April. Deby terpilih untuk masa jabatan keenam dalam pemilihan 19 April 2021 yang diboikot oleh kandidat oposisi teratas. Dia meninggal beberapa hari kemudian.

PEMERINTAH CHAD MENGGAGAL UPAYA MERUSAK NEGARA, MERUSAK KONSTITUSI

Deby merebut kekuasaan pada tahun 1990 ketika pasukan pemberontaknya menggulingkan Presiden Hissene Habre saat itu, yang kemudian dihukum karena pelanggaran hak asasi manusia di pengadilan internasional di Senegal.

Beberapa jam setelah kematian Deby, militer Chad menunjuk putranya, Mahamat Idriss Deby, sebagai pemimpin sementara negara untuk periode 18 bulan. Namun, tahun lalu pemerintah mengumumkan akan memperpanjang masa transisi selama dua tahun lagi, yang menyebabkan protes di seluruh negeri.

Seorang analis menggambarkan persidangan massal yang dimulai Selasa sebagai upaya Mahamat Idriss Deby untuk memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan dan memberi sinyal kepada calon penantang bahwa dia adalah penerus yang layak untuk ayahnya.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

“Deby menggunakan represi untuk mengkonsolidasikan posisinya yang masih belum pasti,” kata Benjamin Hunter, analis Afrika di Verisk Maplecroft, sebuah firma analisis risiko. “Tapi metode ini belum pernah menghentikan pemberontakan di Chad sebelumnya dan sepertinya tidak akan berhasil sekarang.”

https://www.foxnews.com/world/mass-trial-underway-chad-rebels-accused-killing-president