Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Togelcc Prediksi, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM

Pekerja kota di Paternoster Square, tempat kantor pusat Bursa Efek London berada, di Kota London, Inggris, pada Kamis, 2 Maret 2023.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

LONDON — Perekonomian Inggris tumbuh sebesar 0,3% pada Januari, angka resmi menunjukkan pada hari Jumat, melebihi ekspektasi karena terus menangkis apa yang dilihat para ekonom sebagai resesi yang tak terelakkan.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memproyeksikan kenaikan bulanan 0,1% dalam PDB. PDB datar selama tiga bulan hingga akhir Januari, kata Kantor Statistik Nasional.

“Sektor jasa tumbuh sebesar 0,5% pada Januari 2023, setelah turun sebesar 0,8% pada Desember 2022, dengan kontribusi pertumbuhan terbesar pada Januari 2023 berasal dari pendidikan, transportasi dan penyimpanan, aktivitas kesehatan manusia, serta aktivitas seni, hiburan dan rekreasi, semuanya telah pulih setelah jatuh pada Desember 2022, ”temuan ONS.

Output produksi turun 0,3% pada Januari setelah tumbuh 0,3% pada Desember, sementara sektor konstruksi turun 1,7% pada Januari setelah mendatar pada bulan sebelumnya.

Perekonomian Inggris tidak menunjukkan pertumbuhan pada kuartal terakhir tahun 2022 untuk menghindari resesi – biasanya didefinisikan sebagai pertumbuhan negatif dua kuartal – tetapi menyusut sebesar 0,5% pada bulan Desember.

Inggris tetap menjadi satu-satunya negara di ekonomi utama G-7 (Kelompok Tujuh) yang belum sepenuhnya memulihkan produksinya yang hilang selama pandemi Covid-19. ONS mengatakan pada hari Jumat bahwa PDB bulanan sekarang diperkirakan 0,2% di bawah level pra-pandemi.

Baik Bank of England dan Kantor Tanggung Jawab Anggaran telah memperkirakan resesi lima kuartal yang dimulai pada kuartal pertama tahun 2023, tetapi data sejauh ini telah melampaui ekspektasi.

Terlepas dari hasil Januari yang lebih baik dari perkiraan, para ekonom secara luas masih percaya aktivitas berada pada lintasan menurun, karena inflasi yang tinggi menggerogoti pendapatan rumah tangga dan aktivitas bisnis.

Inflasi Inggris melambat menjadi 10,1% tahunan di bulan Januari, terus menyusut setelah mencapai level tertinggi 41 tahun di 11,1% di bulan Oktober tetapi tetap jauh di atas target 2% Bank of England.

Suren Thiru, direktur ekonomi di Institute of Chartered Accountants di Inggris dan Wales, mengatakan bahwa rebound “sederhana” di bulan Januari menunjukkan ekonomi masih berada di “jalur suram”.

“Kami kemungkinan akan terus menggoda resesi sepanjang tahun 2023, karena inflasi yang tinggi, kenaikan pajak, dan efek lambat dari kenaikan suku bunga menyusutkan daya beli konsumen, meskipun ada dorongan dari pelonggaran biaya energi,” kata Thiru.

Menteri Keuangan Jeremy Hunt akan menyampaikan anggaran pemerintah pada hari Rabu dan diperkirakan akan mengumumkan langkah-langkah lebih lanjut untuk mengelola krisis biaya hidup negara.

“Anggaran Musim Semi dapat berdampak signifikan pada prospek pertumbuhan jangka pendek Inggris. Sementara memperluas dukungan energi akan memberikan bantuan bagi rumah tangga yang kesulitan, kenaikan pajak yang agresif akan berisiko menghilangkan momentum yang tersisa dari ekonomi,” kata Thiru.

Tom Hopkins, manajer portofolio di BRI Wealth Management, mencatat bahwa angka bulanan sulit dibaca saat ini, mengingat distorsi selama enam bulan terakhir — seperti pemakaman Ratu Elizabeth II dan Piala Dunia — yang memengaruhi sebagian layanan konsumen.

“Tren yang mendasari ekonomi tampaknya merupakan salah satu kontraksi bertahap, sebagian berkat tren penurunan belanja ritel yang sedang berlangsung,” katanya. “Kami memperkirakan resesi teknis di Inggris pada paruh pertama tahun ini, meskipun tidak seburuk yang ditakutkan sebelumnya.”

Ini adalah berita terkini dan akan segera diperbarui.

https://www.cnbc.com/2023/03/10/uk-economy-rebounds-with-stronger-than-expected-january-gdp-print.html