Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Togelcc Prediksi, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM

Logo TikTok ditampilkan di luar kantor perusahaan aplikasi media sosial TikTok di Culver City, California, pada 16 Maret 2023.

Patrick T. Fallon | AFP | Gambar Getty

TikTok berisiko dilarang di AS jika induk Cina ByteDance tidak mau menjual sahamnya. Jutaan orang Amerika yang menggunakan aplikasi video populer bertanya-tanya apa artinya bagi mereka.

Beberapa penggemar layanan mungkin beralih ke jaringan pribadi virtual (VPN) untuk mencoba dan terhubung ke TikTok jika ada larangan, sebuah solusi yang dapat membuat seolah-olah koneksi internet mereka berasal dari negara lain. Tapi celah itu mungkin tidak mudah dieksploitasi.

berita investasi terkait

Klub Investasi CNBC

Ini belum menjadi masalah, karena masih ada beberapa cara larangan TikTok dapat dihindari atau diakses secara legal di AS. Berikut adalah hal-hal utama yang dipertimbangkan.

Seperti apa larangan atau penjualan paksa itu

Komite Penanaman Modal Asing di AS (CFIUS) adalah badan antarlembaga yang mengevaluasi masalah keamanan nasional seputar aplikasi untuk menentukan cara meminimalkan risiko jika terus beroperasi di dalam negeri. Grup tersebut dapat merekomendasikan kepada Presiden Joe Biden agar akuisisi Musical.ly oleh ByteDance pada tahun 2017, pendahulu TikTok, dibatalkan, memaksa penjualan aset tersebut.

TikTok telah merekomendasikan rencana mitigasi sebagai alternatif dari penjualan paksa. Tapi itu solusi jangka panjang karena CFIUS sudah mengancam larangan jika ByteDance tidak menjual sahamnya.

Penjualan paksa akan menjadi langkah yang rumit, membutuhkan transaksi yang sudah berlangsung bertahun-tahun untuk dibatalkan. Administrasi Trump menempuh rute itu sekali sebelumnya tanpa hasil. Pemerintah China kemungkinan akan menentangnya lagi, tetapi perlu berhati-hati dalam protesnya karena inti argumennya kepada AS adalah bahwa TikTok beroperasi secara independen.

“Itu akan menjadi bagian dari kalkulus dan seberapa agresif China ingin merespons,” kata Lindsay Gorman, peneliti senior untuk teknologi baru di Aliansi untuk Mengamankan Demokrasi Dana Marshall Jerman. Gormany sebelumnya menjabat sebagai penasihat senior di Gedung Putih Biden.

Jika AS melarang TikTok, mekanisme tentang apa yang terjadi dari sana menjadi tidak jelas. Peramal adalah layanan cloud hosting untuk semua penggunaan TikTok di penyedia layanan Internet AS Comcast (perusahaan induk NBC Universal) dan Verizon lalu lintas langsung ke pengguna akhir. Dan toko aplikasi dikendalikan oleh apel Dan Google adalah tempat utama bagi konsumen untuk mengunduh aplikasi TikTok.

Shannon Reaves, mitra dalam grup kepatuhan CFIUS Stroock, mengatakan persyaratan apa pun pada pihak ketiga tidak akan datang dari CFIUS, yang bertugas mengevaluasi investasi asing saja.

“Tidak akan ada tindakan dari CFIUS sebagai akibat dari peninjauan ini yang akan diambil terhadap pihak ketiga yang bukan merupakan bagian dari transaksi ini,” kata Reaves. “Jadi Apel Anda dan Google Anda dan sebagainya, itu tidak akan terjadi.”

Pemerintah mungkin harus beralih ke undang-undang atau perintah eksekutif untuk membuat distributor aplikasi, ISP, dan layanan cloud memblokir akses ke TikTok.

Jika TikTok dilarang, itu akan berdampak pada saham terbesar di Snap: Rich Greenfield dari LightShed

Meskipun kemungkinan akan selalu ada celah yang dapat dieksploitasi oleh sekelompok pengguna yang melek komputer, konsumen pada umumnya akan kesulitan mengakses layanan yang dilarang pemerintah, kata Douglas Schmidt, seorang profesor teknik di Vanderbilt.

“Hampir selalu ada cara untuk menyiasatinya,” kata Schmidt. “Akan jauh lebih sulit bagi kebanyakan orang untuk melakukannya tanpa mendapatkan gelar lanjutan dalam keamanan komputer atau semacamnya.”

Dengan kata lain, VPN tidak akan cukup, sebagian karena menempuh rute itu kemungkinan besar masih memerlukan kredensial toko aplikasi, yang akan menunjukkan lokasi pengguna. Gerald Kasulis, wakil presiden di NordVPN, mengatakan ada juga teknologi yang tersedia untuk mendeteksi saat pengguna mencoba mengakses aplikasi dengan VPN.

Masalah keamanan

Kekhawatiran seputar risiko keamanan TikTok bermuara pada dua masalah utama. Yang pertama adalah siapa yang dapat mengakses informasi konsumen AS dan yang kedua adalah siapa yang memiliki kemampuan untuk menentukan informasi apa yang sampai ke pengguna AS. Di bawah hukum China, perusahaan dapat diminta untuk menyerahkan informasi internal kepada pemerintah untuk tujuan keamanan nasional.

TikTok berusaha meyakinkan pemerintah AS bahwa data pengguna AS disimpan di luar China. Perusahaan telah mengembangkan rencana rumit yang dikenal sebagai Project Texas yang mencakup pemeriksaan kodenya di AS dan dewan direksi terpisah untuk anak perusahaan domestik, dengan anggota yang ditinjau oleh pemerintah AS.

CEO TikTok Shou Zi Chew, yang akan bersaksi di depan panel DPR AS minggu depan, mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa Project Texas akan melakukan divestasi untuk menyelesaikan masalah keamanan apa pun.

Tetapi suasana hati di Washington tidak mendukung TikTok, dan para legislator telah kehilangan kepercayaan apa pun yang pernah mereka miliki di China dan motifnya. Masalah itu muncul kembali awal tahun ini, ketika balon mata-mata China yang dicurigai terlihat terbang melintasi petak besar AS. Biden memerintahkan militer untuk menembak jatuh balon itu bulan lalu.

Dalam hal teknologi konsumen, pengguna tidak tahu informasi apa yang sampai ke pemerintah China. Dan pemerintah AS memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memberikan kejelasan tentang apa yang akan terjadi jika aplikasi tersebut dilarang.

“Bahkan untuk seseorang yang mempelajari hal ini, tidak mudah untuk melepaskan dan mengurai semua aplikasi ini,” kata Gorman. ‚ÄúSebagai masyarakat, kami belum membuat keputusan bahwa app store, Apple App Store atau Google Play Store, harus membatasi aplikasi berdasarkan jumlah informasi yang mereka kumpulkan. benar-benar perlu ditangani oleh pemerintah.”

Sementara banyak pengguna mungkin berpikir penggunaan media sosial biasa mereka tidak akan menarik bagi pemerintah asing, Schmidt mengatakan bahwa data dapat memiliki nilai yang mengejutkan bagi aktor jahat.

“Memiliki informasi tentang kebiasaan Anda dan minat Anda dan interaksi Anda dan ke mana Anda pergi dan apa yang Anda lakukan dapat digunakan untuk hal-hal seperti serangan phishing untuk mendapatkan akses ke lebih banyak informasi, atau untuk hal-hal seperti pemerasan, jika Anda melakukan hal-hal yang Anda lakukan. mungkin tidak ingin orang lain mengetahuinya,” kata Schmidt.

Ini adalah wilayah asing bagi perusahaan AS, berbeda dengan China, yang memblokir akses ke semua jenis konten, termasuk sebagian besar layanan internet utama AS.

“Mencoba akses data polisi sangat, sangat sulit, terutama ketika ada kecurigaan bahwa orang yang melakukan ini punya alasan untuk melakukannya,” kata Schmidt. “Dan mereka sangat terdorong untuk mengumpulkan informasi ini dan menggunakannya untuk segala macam tujuan.”

Berlangganan ke CNBC di YouTube.

PERHATIKAN: Ketidakpastian nasib TikTok membuat saham pesaing melonjak

Ketidakpastian nasib TikTok membuat saham pesaing melonjak

https://www.cnbc.com/2023/03/17/how-a-tiktok-ban-in-the-us-might-work-and-challenges-it-raises.html