Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di Togelcc Prediksi, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM

WASHINGTON – Kejatuhan dari krisis perbankan AS kemungkinan akan memiringkan ekonomi ke dalam resesi akhir tahun ini, menurut dokumen Federal Reserve yang dirilis Rabu.

Risalah dari pertemuan Maret Komite Pasar Terbuka Federal termasuk presentasi dari anggota staf tentang dampak potensial dari kegagalan Bank Lembah Silikon dan gejolak lain di sektor keuangan yang dimulai pada awal Maret.

Meskipun Wakil Ketua Pengawas Michael Barr mengatakan sektor perbankan “sehat dan tangguh,” staf ekonom mengatakan ekonomi akan terpukul.

“Mengingat penilaian mereka tentang dampak ekonomi potensial dari perkembangan sektor perbankan baru-baru ini, proyeksi staf pada saat pertemuan Maret termasuk resesi ringan mulai akhir tahun ini, dengan pemulihan selama dua tahun berikutnya,” kata ringkasan pertemuan. .

Proyeksi setelah pertemuan menunjukkan bahwa pejabat Fed mengharapkan pertumbuhan produk domestik bruto hanya 0,4% untuk seluruh tahun 2023. Dengan Fed Atlanta melacak kenaikan kuartal pertama sekitar 2,2%, itu akan mengindikasikan kemunduran di akhir tahun.

Krisis itu telah menyebabkan beberapa spekulasi bahwa The Fed mungkin menahan suku bunga, tetapi para pejabat menekankan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk menjinakkan inflasi.

Pejabat FOMC akhirnya memilih untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 0,25 poin persentase, kenaikan kesembilan selama setahun terakhir. Itu membawa suku bunga dana ke kisaran target 4,75% -5%, level tertinggi sejak akhir 2007.

Fed harus mengambil jeda pada pertemuan berikutnya, kata Swonk dari KPMG

Kenaikan suku bunga terjadi kurang dari dua minggu setelah Silicon Valley Bank, yang saat itu merupakan institusi terbesar ke-17 di AS, ambruk menyusul kehabisan simpanan. Kegagalan SVB dan dua lainnya mendorong Fed untuk menciptakan fasilitas pinjaman darurat untuk memastikan bank dapat melanjutkan operasinya.

Sejak pertemuan tersebut, sebagian besar data inflasi kooperatif dengan tujuan Fed. Para pejabat mengatakan pada pertemuan tersebut bahwa mereka melihat harga jatuh lebih jauh.

“Mencerminkan efek dari pengetatan yang kurang diproyeksikan di pasar produk dan tenaga kerja, inflasi inti diperkirakan akan melambat tajam tahun depan,” kata risalah tersebut.

Namun kekhawatiran atas kondisi ekonomi yang lebih luas tetap tinggi, terutama mengingat masalah perbankan. Menyusul runtuhnya SVB dan lembaga lainnya, pejabat Fed membuka fasilitas pinjaman baru untuk bank dan meringankan kondisi pinjaman darurat di jendela diskon.

Risalah tersebut mencatat bahwa program tersebut membantu industri melewati kesulitannya, tetapi para pejabat mengatakan mereka mengharapkan pinjaman untuk diperketat dan kondisi kredit memburuk.

“Bahkan dengan tindakan tersebut, para peserta menyadari bahwa ada ketidakpastian yang signifikan mengenai bagaimana kondisi tersebut akan berkembang,” kata risalah tersebut.

Mendaki setengah poin jika bukan karena krisis?

Beberapa pembuat kebijakan mempertanyakan apakah mempertahankan suku bunga tetap stabil saat mereka melihat bagaimana krisis itu terjadi. Namun, mereka mengalah dan setuju untuk memilih kenaikan suku bunga lainnya “karena inflasi yang tinggi, kekuatan data ekonomi baru-baru ini, dan komitmen mereka untuk menurunkan inflasi ke sasaran jangka panjang Komite 2 persen.”

Faktanya, risalah mencatat bahwa beberapa anggota condong ke arah kenaikan suku bunga setengah poin sebelum masalah perbankan. Pejabat mengatakan inflasi “terlalu tinggi” meskipun mereka menekankan bahwa data yang masuk dan dampak kenaikan harus dipertimbangkan saat merumuskan kebijakan ke depan.

“Beberapa peserta menekankan perlunya mempertahankan fleksibilitas dan opsionalitas dalam menentukan sikap kebijakan moneter yang tepat mengingat prospek ekonomi yang sangat tidak pasti,” kata risalah tersebut.

Data inflasi umumnya kooperatif dengan tujuan Fed.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, yang paling diperhatikan oleh para pembuat kebijakan pengukur inflasi, meningkat hanya 0,3% di bulan Februari dan naik 4,6% secara tahunan. Keuntungan bulanan kurang dari yang diharapkan.

Sebelumnya Rabu, indeks harga konsumen menunjukkan kenaikan hanya 0,1% di bulan Maret dan melambat ke laju tahunan 5%, angka terakhir turun persentase poin penuh dari bulan Februari.

Namun, pembacaan IHK utama tertahan sebagian besar oleh harga makanan dan energi yang jinak, dan peningkatan biaya tempat tinggal mendorong inflasi inti lebih tinggi sebesar 0,4% untuk bulan ini dan 5,6% dari tahun lalu, sedikit di atas di bulan Februari. The Fed memperkirakan inflasi perumahan akan melambat sepanjang tahun.

Ada beberapa berita buruk di depan inflasi: Sebuah survei bulanan dari Fed New York menunjukkan bahwa ekspektasi inflasi tahun depan meningkat setengah poin persentase menjadi 4,75% pada bulan Maret.

Pasar pada Rabu sore menetapkan sekitar 72% peluang kenaikan suku bunga seperempat persentase poin lagi di bulan Mei sebelum poros kebijakan di mana Fed memotong sebelum akhir tahun, menurut data CME Group.

Meskipun FOMC menyetujui peningkatan pada bulan Maret, itu mengubah bahasa dalam pernyataan pasca-pertemuan. Jika pernyataan sebelumnya merujuk pada perlunya “peningkatan berkelanjutan”, panitia mengubah ungkapan untuk menunjukkan bahwa lebih banyak kenaikan “mungkin tepat”.

https://www.cnbc.com/2023/04/12/fed-expects-banking-crisis-to-cause-a-recession-this-year-minutes-show.html